Tenaga Ahli Utama Kedeputian Kantor Staf Presiden Donny Gahral Adian mengatakan bahwa kerumunan warga saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) berada di Maumere, Nusa Tenggara Timur (NTT) beberapa waktu lalu tidak bisa dihindarkan. Animo masyarakat tinggi untuk melihat langsung sosok kepala negara. "Itu kan memang sesuatu yang tidak dapat terhindarkan. Mereka sudah lama menanti presiden, ya animonya luar biasa. Jadi ya hal yang tidak terhindarkan," kata Donny kepada wartawan, Rabu, (24/2/2021).

Menurut dia, kerumunan warga tersebut bukan karena kesalahan presiden. Sebagai Kepala Pemerintahan dan Kepala Negara keberadaan Presiden pasti akan mengundang banyak orang. Seharusnya menurut Donny pemerintah daerah melakukan manajemen antisipasi kerumunan dengan baik. "Ini ada elemen pemerintah daerah, elemen pengawalan presiden. Ini sesuatu yang berbeda. Jadi presiden kan simbol negara yang pasti akan mengundang banyak massa, tinggal manajemen pengawalan dan pengaturan kerumunan saja sebenarnya," katanya. Meskipun demikian menurutnya kerumunan warga saat Presiden berada di Maumere tersebut harus dijadikan pembelajaran dalam tata kelola pengamanan standar protokol kesehatan.

"Enggak mungkin lah Presiden kemudian datang sepi sepi saja. Ini sudah bisa diprediksi tapi tidak seperti yang dibayangkan kerumunannya. Menejemen antisipasi dan mitigasinya harus diperbaiki," pungkasnya.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.